Cara Konfigurasi Web Server di debian 8 debian 10

Capture11 CyberDesu

selamat datang semuanya. pada kali ini saya akan memberikan tutorial mengenai cara konfigurasi web server di debian 8 dan debian 10 yang akan menggunakan service apache sebagai web server nya

Daftar Isi

1. Pembahasan

1.1. Web Server

Web server adalah sebuah software (perangkat lunak) yang memberikan layanan berupa data. Berfungsi untuk menerima permintaan HTTP atau HTTPS dari klien atau kita kenal dengan web browser (Chrome, Firefox). Selanjutnya ia akan mengirimkan respon atas permintaan tersebut kepada client dalam bentuk halaman web.

Adapun kita pecah menjadi beberapa bagian fungsi dari web server:

  • Membersihkan berbagai cache yang terdapat pada penyimpanan serta semua dokumen yang tidak terpakai lagi.
  • Melakukan pemeriksaan terhadap sistem security yang berasal dari permintaan HTTP berdasarkan request klien atau web browser.
  • Menyediakan data berdasarkan request atau permintaan yang masuk agar dapat menjamin keamanan sistem yang berjalan dengan lancar.

1.2. Apache

Web server yang populer dan paling banyak digunakan kebanyakan orang, yaitu jenis Apache. Pada awalnya Apache didesain guna mendukung penuh sistem operasi UNIX. Selain cukup mudah dalam implementasinya, Apache juga memiliki beberapa program pendukung sehingga memberinkan layanan yang lengkap, seperti PHP, SSI dan kontrol akses.

Kelebihan

Berikut ini adalah kelebihan dari Apache :

  • Open-source dan gratis, bahkan untuk tujuan komersial.
  • Software yang andal dan stabil.
  • Patch keamanan yang terus-menerus diperbarui.
  • Fleksibel karena memiliki struktur berbasis modul.
  • Kemudahan konfigurasi dan tidak sulit bagi pemula.
  • Lintas platform (dapat berfungsi baik di server Unix maupun Windows).
  • Dapat digunakan di situs WordPress.
  • Komunitasnya besar dan memudahkan pengguna jika menemukan masalah.

Kekurangan

  • Terjadi gangguan pada performa jika suatu website menerima traffic dengan jumlah sangat tinggi.
  • Terlalu banyak opsi konfigurasi yang bisa mengarah ke rentannya keamanan.

2. Konfigurasi HTTP Web Server debian 8 dan 10

2.1. Cek Package apache2 di debian 8 dan debian 10

dpkg -l apache2 yang berfungsi agar bisa cek package yang sudah terinstall di debian 8 dan debian 10
Gambar 1. cek package apache2 di terminal

sintak dpkg -l apache2 di gambar 1 berfungsi untuk melihat package apache2 yang sudah terinstall di debian, tetapi jika tampilan output nya masih kosong, maka install lah package apache2 menggunakan sintak sudo apt-get install apache2 -y.

sebelum melanjutkan ke langkah selanjutnya, saya sarankan agar kalian membaca postingan saya mengenai konfigurasi dns, agar website kita bisa diakses menggunakan domain seperti cyberdesu.org.

Baca Juga: Cara konfigurasi DNS Server di debian 8 dan debian 10

2.2. Konfigurasi Virtualhost

Konfigurasi VirtualHost dilakukan agar satu alamat IP server bisa digunakan oleh banyak URL. jadi misal nya IP 192.168.1.7 ketika tidak menggunakan virtualhost, maka IP server tersebut hanya bisa melayani satu buah domain. sedangkan jika kita menggunakan metode virtualhost, maka IP 192.168.1.7 bisa dipakai oleh banyak url.

Berikut ini Perintah untuk masuk ke direktori sites-available:

$ cd /etc/apache2/sites-available

jika kalian sudah berada di direktori sites-available, selanjutnya kita membuat file konfigurasi virtualhost tetapi kalian juga bisa menggunakn file 000-default.conf yang merupakan file virtualHost default. tetapi saya tetap akan membuat file konfigurasi virtualhost yang baru dengan menyalin isi dari file 000-default.conf ke file yang akan saya buat.

Berikut ini perintah untuk membuat file virtualhost:

$ sudo su

$ sudo grep -v -e “#” -e ^$” 000-default.conf > namafile.conf

menduplikat file 000-default-.conf ke file cyberdesu.org.conf
Gambar 2. Membuat file virtualhost

jadi perintah sudo grep -v -e “#” -e ^$” 000-default.conf > cyberdesu.org.conf tersebut berfunsi untuk menduplikat isi dari 00-default.conf dengan pengecualian tidak boleh menduplikat kalimat yang berawal dari huruf # dan tidak boleh menduplikat barisan yang kosong. Lalu hasil duplikat tersebut akan disimpan di file cyberdesu.org.conf. lalu editlah file virtualhost tersebut

Berikut ini perintah untuk edit file:

$ nano namafile.conf

isi file virtualhost cyberdesu.org.conf yang telah di konfigurasi agar domain cyberdesu.org memiliki document root di alamat direktori /var/www/html/cyberdesu/
Gambar 3. isi file virtualhost yg telah diubah

IP yang ada di barisan 1 di isi dengan IP Server dan port nya tetap 80, barisan 2 di isi dengan domain utama yang diatur di dns server lalu barisan 3 berfungsi agar ketika client mengakses www.cyberdesu.org maka akan otomatis redirect ke domain cyberdesu.org, lalu barisan 5 merupakan alamat direktori documentRoot yang berisi codingan website yang akan kita buat dan log dari website cyberdesu.org akan disimpan di alamat direktori yang telah diatur di barisan kode 6-7. jika kalian sudah selesai edit file virtualhost nya, maka save file tersebut dengan menekan tombol CTRL O dan untuk keluar dari file nya dengan menekan tombol CTRL X.

kita aktifkan terlebih dahulu file virtualhost nya, karena saat ini file virtualhost yang aktif hanya file 000-default.conf sedangkan file yg kita buat belum aktif sama sekali

Berikut ini Perintah untuk edit File:

$ a2ensite namafile.conf

$ systemctl reload apache2

a2ensite cyberdesu.org.conf berfungsi untuk mengaktifkan file virtualhost nya,sedangkan systemctl reload apache2 berfungsi untuk menerapkan hasil konfigurasi terbaru
Gambar 4. mengaktifkan file virtualHost yang telah dibuat

perintah a2ensite cyberdesu.org.conf berfungsi untuk mengaktifkan file virtualhost nya,sedangkan systemctl reload apache2 berfungsi untuk menerapkan hasil konfigurasi terbaru

2.3. Konfigurasi DocumentRoot

documentRoot merupakan tempat penyimpanan sebuah konfigurasi website kita atau file yang bisa diakses dari website.

Alamat DocumentRoot harus persis seperti di konfigurasi file virtualhost yang telah kita buat. kalian bisa cek kode di barisan 5 pada Gambar 3, nah bisa dilihat bahwa documentRoot nya berada di alamat direktori /var/www/html/cyberdesu, oleh karena itu kita buat terlebih dahulu direktori cyberdesu dan file index.html yang berisi kode html untuk tampilan website

Berikut ini Perintah untuk membuat direktori dan file:

$ sudo mkdir /var/www/html/cyberdesu

$ sudo touch /var/www/html/cyberdesu/index.html

membuat direktori cyberdesu dan file index.html yang akan disimpan di direktori cyberdesu
Gambar 5. Membuat direktori cyberdesu dan file index.html

selanjutnya kita edit file index.html dan tambahkan sedikit kode html. untuk edit file, gunakan sintak nano lalu arahkan ke alamat direktori yang menyimpan file index.html

Berikut Ini Perintah untuk Mengedit file index.html:

$ sudo nano /var/www/html/cyberdesu/index.html

membuat tampilan website sederhana menggunakan bahasa  html
Gambar 6. Isi file index.html yang telah diubah

kali ini saya menggunakan kode html sederhana seperti <h1></h1> untuk membuat Heading dan <p1></p1> untuk membuat paragraf. kalian bisa ikuti seperti pada gambar 6 dan cukup ubah saja di bagian text warna putih nya. jika sudah kalian edit, save file index.html dengan menekan tombol CTRL O dan untuk keluar dari file nya tekan tombol CTRL X

selanjutnya kita ubah hak akses dari direktori Cyberdesu beserta isinya agar owner memiliki hak akses penuh lalu grup hanya memiliki akses untuk read dan execute sedangkan other tidak memiliki akses apapun. lalu kita ubah juga owner dari cyberdesu beserta isinya, karena secara default documentRoot dimiliki oleh owner www

Berikut Ini Perintah untuk mengubah Owner:

$ sudo chown -Rf sured:www-data /var/www/html/cyberdesu/

note : kata sured harus disesuaikan dengan nama user yg dipakai di debian

Berikut ini Perintah untuk Mengubah Hak Akses:

$ sudo chmod -Rf 750 /var/www/html/cyberdesu/

mengubah ownership dari direktori dan file
Gambar 7. Hasil dari mengubah owner dan hak akses di direktori cyberdesu beserta isinya

bisa kalian di gambar 7, yang merupakan hasil dari mengubah hak akses nya dan mengubah owner dari direktori cyberdesu beserta isinya, nah selanjutnya kalian reload apache2 nya menggunakan perintah sudo systemctl reload apache2.

3. Konfigurasi network virtualbox

di langkah ini bisa kalian ikuti jika, server debian yang kalian pakai di install di virtualbox, sedangkan kalian bisa melewati langkah ini jika server debian kalian tidak di install di virtualbox maupun di vmware

3.1. mengubah network adapter virtualbox

mengubah network adapter
Gambar 8. mengubah network adapter

di Gambar 8, kalian pilih saja Host Only adapter, atau bridge adapter, tujuan nya agar debian server kita bisa saling terhubung dengan OS Utama kita yaitu windows. tapi di tutorial ini saya menggunakan Bridge Adapter. dan syarat menggunakan Bridge adapter adalah ketika ingin konfigurasi IP address secara manual di debian, maka alamat ip address kita harus sama dengan alamat ip address windows, contoh nya jika ip windows adalah 192.168.1.10/24 dengan gateway nya 192.168.1.1, maka ip debian kita juga harus menggunakan gateway dan netmask yang sama.

9 CyberDesu
Gambar 9. memilih network adapter di windows

kalian buka menu network connection di windows, dan pilih Wi-fi/ethernet jika kalian menggunakan Bridge-adapter, dan jika kalian menggunakan host only adapter, maka pilih Virtualbox Host-Only Network. nah disini saya memilih Wi-fi karena bridge adapter nya saya setting ke wifi, kalian klik kanan saja, lalu properties

atur ip dns di windows
Gambar 10. memilih IPV4

Kalian klik saja seperti di gambar 10, karena kita akan mengubah konfigurasi IPv4 di windows dan menambahkan ip dns atau ip debian kita ke windows

11 3 CyberDesu
Gambar 11. menambah ip dns server

di gambar 11, kalian bisa isi Preferred DNS Server dengan ip debian kalian, sedangkan alternate DNS server bisa kalian isi dengan ip cloudflare 1.1.1.1 atau ip google 8.8.8.8, kalian klik OK untuk save hasil konfigurasi nya dan buka aplikasi cmd di windows kalian, lalu ketiklah ipconfig /flushdns yg berfungsi agar dns yang telah kita ubah bisa digunakan di windows

flush dns di cmd
Gambar 12. flush dns di cmd

4. Pengujian

4.1. Pengujian di Browser Firefox

hasil uji coba di browser firefox
Gambar 13. Pengujian menggunakan browser firefox di windows 10

4.2. Pengujian di CMD Windows

menggunakan sintak curl cyberdesu.org
Gambar 14. Pengujian menggunakan CMD di windows 10